Seluk-Beluk Eropa si Benua Biru

eropaEropa adalah salah satu benua terkecil dari tujuh benua dunia tetapi merupakan salah satu yang terbesar populasinya. Semua benua kecuali Australia memiliki luas melebihi Eropa. Tapi hanya Asia dan Afrika yang populasinya lebih besar. Sekitar sepersepuluh dari penduduk dunia tinggal di Eropa. Eropa lebih padat dari semua benua kecuali Asia.

Eropa memanjang dari Samudera Arktik di utara ke Laut Mediterania di selatan dan dari Samudera Atlantik di barat ke Pegunungan Ural di timur. Benua Eropa merupakan daratan terbesar nomor lima di dunia barat. Asia menempati sisa daratan ini.

Di Eropa ada negara terbesar di dunia, yaitu Rusia, serta negara terkecil di dunia, yaitu Vatican City. Wilayah Rusia sebagian terletak di Eropa dan sebagian di Asia. Menurut standar dunia, ukuran sebagian besar negara-negara Eropa terbilang sedang atau kecil. Lima negara terkecil -Liechtenstein, Malta, Monako, San Marino, dan Vatikan- memiliki wilayah dan populasi yang lebih kecil dari dari banyak kota di dunia.

Eropa telah lama menjadi pusat industri dan pertanian terkemuka di dunia. Benua ini memiliki banyak simpanan batubara dan bijih besi. Eropa juga memiliki beberapa lahan pertanian tersubur di dunia.

Banyak landmark budaya dan keindahan alam Eropa menarik pengunjung dari seluruh dunia. Pameran di museum Louvre di Paris dan Hermitage Museum di Rusia menggetarkan hati para pecinta seni. Beberapa karya arsitektur terbesar Eropa antara lain kuil-kuil Yunani dan Romawi kuno serta katedral Gothic di Perancis, Jerman, Spanyol, dan Inggris. Sungai Eropa yang bersejarah, Rhine River,melewati tebing curam yang dihiasi dengan reruntuhan istana yang dibangun ratusan tahun silam. Tempat-tempat menarik lainnya di benua itu adalah Alpen Swiss yang selalu tertutup salju, perkebunan tulip berwarna-warni dari Belanda, kanal-kanal Venesia di Italia, dan pantai indah Riviera di Perancis dan Italia.

Eropa memiliki pengaruh yang besar pada sejarah dunia. Benua ini adalah tempat kelahiran peradaban Barat. Dari zaman Yunani kuno, ide-ide politik, penemuan ilmiah, seni dan filosofi, serta agama dari Eropa telah menyebar ke segala penjuru dunia. Peradaban di Australia, Kanada, Selandia Baru, Amerika Serikat, dan negara-negara Amerika Latin sebagian besar dikembangkan dari peradaban Eropa.

Peradaban Eropa yang paling penting dari zaman kuno dikembangkan di wilayah sekitar Laut Mediterania. Peradaban yang paling awal dimulai sekitar 3000 SM di pulau-pulau yang terletak di Laut Aegean, timur Yunani. Kedua peradaban kuno Eropa yang paling berpengaruh adalah Yunani dan Romawi kuno.

Peradaban Yunani mencapai puncaknya pada tahun 400 dan 300 SM Orang-orang Yunani memberikan kontribusi besar pada seni, ilmu pengetahuan, filsafat, dan pemerintah. Bangsa Romawi, yang tinggal di Semenanjung Italia, mengadopsi banyak peradaban Yunani. Mereka mulai memperluas wilayah mereka pada tahun 200 SM, dan mereka akhirnya membangun sebuah kerajaan yang mencakup sebagian besar Eropa dan sebagian Afrika dan Asia.

Kekaisaran Romawi berakhir di Eropa Barat pada tahun 400 M, dan periode sejarah Eropa yang disebut Abad Pertengahan dimulai. Selama era ini, Gereja Katolik Roma memiliki pengaruh besar dalam politik, pendidikan, seni, dan agama di Eropa barat dan tengah. Di Eropa Timur, Gereja Ortodoks Timur memiliki pengaruh besar.

Awal 1300 menandai awal Renaissance, periode di mana Eropa membuat prestasi besar di bidang seni dan pembelajaran. Pada saat Renaissance berakhir, sekitar tahun 1600, Eropa bergerak ke era kemajuan ekonomi, politik, dan ilmiah yang cepat. Pada awal 1700-an, Britania Raya (sekarang disebut Inggris), Perancis, dan beberapa negara Eropa lainnya menjelma menjadi kekuatan besar di dunia. Bangsa ini mendirikan banyak koloni di Afrika, Asia, dan Amerika Utara dan Selatan, dan mereka memperoleh kekayaan besar melalui perdagangan dengan koloni.

Revolusi Industri, yang menandai dimulainya industri modern, dimulai di Eropa pada era 1700-an. Benua ini segera menjadi pusat manufaktur dunia, dan negara-negara Eropa semakin gencar mendirikan koloni di luar negeri. Koloni memasok bahan baku untuk industri Eropa sekaligus menjadi pasar bagi barang-barang manufaktur Eropa. Sebagian besar Afrika dan sekitar sepertiga Asia berada di bawah kekuasaan kolonial Eropa. Tetapi selama tahun 1900-an, negara-negara Eropa kehilangan hampir semua koloni mereka.

Perang Dunia I (1914-1918) dan Perang Dunia II (1939-1945) dimulai di Eropa. Perang membawa kehancuran besar untuk benua biru. Perang juga menyebabkan perubahan dalam bentuk pemerintahan di banyak negara Eropa dan kelahiran beberapa negara.

Pemerintah komunis didirikan di sebagian besar Eropa setelah Perang Dunia II. Benua ini segera terbagi menjadi negara-negara komunis Eropa Timur dan negara-negara non-komunis Eropa Barat. Dari tahun 1940-an sampai awal 1960-an, Eropa adalah pusat Perang Dingin antara pasukan Komunis dan non-Komunis di dunia. Rasa saling takut dan curiga saat Perang Dingin berlangsung sampai setidaknya tahun 1989, ketika negara-negara di seluruh Eropa Timur mulai mengakhiri pemerintahan satu partai. Pada tahun 1991, Uni Soviet, negara komunis yang paling kuat di dunia saat itu, dibubarkan. Negara ini terbagi menjadi beberapa negara non-komunis yang independen.

Selama akhir 1900-an dan awal 2000-an, banyak negara-negara di benua itu mengambil langkah menuju persatuan. Beberapa dari mereka membentuk asosiasi yang disebut Uni Eropa (UE). Melalui Uni Eropa, mereka bekerja sama satu sama lain dalam bidang politik dan bekerja untuk menyatukan sumber daya mereka ke dalam ekonomi tunggal.

Komentar Anda