Karakteristik Umum Burung Pemangsa (Raptor)

Semua burung pemangsa atau raptor memiliki paruh kokoh, bengkok, pinggiran bergelombang dengan area yang lembut di bagian dasar yang disebut cere. Kebanyakan raptor memiliki tiga jari kaki depan dan satu mengarah ke belakang. Burung hantu dan osprey (elang tiram) memiliki jari kaki luar yang dapat berubah-ubah, baik ke depan ataupun ke belakang.

burung pemangsa

Ukuran burung pemangsa berkisar dari condor, yang berukuran lebih dari 3 meter dari ujung sayap satu ke ujung sayap lainnya, hingga elang pygmy dari India yang sedikit lebih besar dari burung gereja. Burung pemangsa betina cenderung lebih besar daripada jantan.

Kuku panjang, tajam, dan melengkung menjadi ciri semua burung pemangsa kecuali burung nasar. Dengan senjata yang benar-benar tangguh seperti itu, burung-burung ini bisa menangkap dan membawa mangsanya sebelum merobek tubuhnya berkeping-keping dengan paruh bengkoknya. Burung hering memakan bangkai (sisa-sisa hewan yang mati) dan karena itu ia tidak perlu cakar.

Mata diurnal raptor berada di sisi kepala, sehingga kedua mata itu tidak pernah melihat ke arah yang sama. Pada burung hantu, matanya yang lebih besar dibandingkan dengan burung pemangsa lainnya, berada di depan wajah yang agak datar, sehingga keduanya bisa melihat bersama-sama ke arah yang sama. Oleh karena itu, burung hantu memiliki penglihatan teropong, sedangkan burung lain harus meneliti obyek dengan satu mata, kemudian dengan mata lainnya.

Penglihatan burung pemangsa sangat tajam. Dari ketinggan lebih dari 90 meter di atas kepala, makhluk ini memindai tanah, penglihatan luar biasa mereka mampu mengenali tikus atau kadal terkecil dari udara. Hanya beberapa detik yang diperlukan burung ini untuk turun dari ketinggian dan menerkam korban-korbannya, mata mereka mampu mengubah fokus cukup cepat untuk mempertahankan pandangan konstan pada mangsa.

Nuansa coklat dan abu-abu lembut menjadi ciri bulu raptor, meskipun ada pola coklat biru dan kemerahan mencolok pada beberapa spesies. Beberapa spesies elang dan burung nasar memiliki jambul yang indah. Elang muda memiliki garis-garis tegak lurus di bagian bawah, yang menjadi horizontal (tanda dewasa) setelah pergantian bulu pertama. Hal ini memudahkan untuk membedakan spesies berdasarkan ukuran atau bentuk daripada warna. Warna mata bervariasi sesuai dengan famili, genus, atau spesiesnya. Raptor bisa memiliki warna mata kuning, ruby merah, abu-abu, atau coklat. Warna mata juga dapat bervariasi menurut jenis kelamin atau usia burung.

Mungkin karakteristik raptor paling menonjol adalah keberanian dan kekejaman mereka. Alap-alap jambul dengan berani akan menyerang setiap orang yang mendekati sarangnya. Sparrow hawk Eropa, meskipun panjangnya hampir 30 cm, akan menjatuhkan makhluk lain di udara, tidak peduli seberapa besarnya. Kebanyakan elang akan menyerang hewan sebesar mereka, atau bahkan lebih besar lagi.

Suara-suara raptor diurnal keras dan sumbang. Spesies bersayap pendek yang berbaring menunggu mangsanya biasanya diam. Burung hering hanya mendesis. Raptor lainnya sering memanggil-manggil. Suara burung hantu mungkin dianggap paling mengerikan, setidaknya oleh hewan-hewan kecil.

Semua burung pemangsa secara eksklusif adalah karnivora. Kebanyakan mereka membunuh mangsanya; beberapa darinya, spesies scavenger, memakan bangkai hewan. Burung-burung yang lebih besar memakan burung lain dan mamalia kecil. Yang kecil memangsa serangga, tikus, katak, kadal, dan ular. Hanya elang bersayap pendek dan kadang-kadang elang rawa yang menyerang burung pemburu dan burung peliharaan.

Burung pemangsa tertentu, terutama osprey dan elang, memperbaiki dan menggunakan sarang yang sama dari tahun ke tahun. Sejumlah elang mencari satu pasangan untuk seumur hidup, tapi cepat untuk menemukan pasangan lain jika yang tua mati. Raptor lainnya mencari pasangan baru dan membangun sarang baru setiap tahun. Banyak burung pemangsa membangun sarang menggunakan tongkat dan cabang tinggi di pohon. Beberapa sarang dibangun di tebing dan tepian yang tinggi, atau di tanah di padang rumput atau rawa. Semua burung pemangsa mengerami telur yang kulitnya keras dan berat dengan permukaan granular.

Komentar Anda