Han Hyo-joo Cium 13 Aktor dalam The Beauty Inside

Bagi aktris Korea Han Hyo-joo, pembuatan film The Beauty Inside adalah pengalaman yang tidak biasa. Ia melakukan adegan romantis dengan 21 aktor yang berbeda dan memfilmkan adegan ciuman dengan 13 dari mereka dalam film baru itu, yang tayang perdana pada 20 Agustus nanti.

HHJFilm mendatang ini bercerita tentang kisah cinta antara Yi-soo, dimainkan oleh Han, dan desainer furnitur bernama Woo-jin, yang mengenakan tubuh yang berbeda setiap hari. “Rasanya sangat segar dan unik,” kata Han dalam sebuah wawancara dengan Ilgan Sports, afiliasi dari Korea JoongAng Daily.

“Saya tidak berpikir saya bisa bekerja dengan begitu banyak aktor dalam satu film, dan karena kesempatan untuk melakukan pekerjaan tersebut mungkin tidak pernah datang lagi pada saya, saya memutuskan untuk bergabung. Ini adalah pengalaman yang sangat unik yang tidak akan pernah bisa saya lakukan lagi.”

T: Apa ulasan Anda sendiri tentang film ini ketika Anda menyaksikan versinya yang sudah selesai?

J: Secara pribadi, saya puas. Saya bergabung dengan film ini karena saya berpikir bahwa saya akan ingin menonton film jenis ini, dan saya pikir film ini digambarkan dengan indah seperti yang saya harapkan. Saya puas film ini memberi sinyal kedatangan sebuah genre film yang tak terlihat.

T: Bagaimana rasanya bekerja dengan 21 aktor yang berbeda yang memainkan Woo-jin?

J: Anehnya, tidak satupun dari mereka adalah seseorang yang dekat dengan saya. Saya bertemu mereka untuk pertama kalinya dalam film ini. Saya biasanya pemalu, tapi mudah bagi saya untuk merasakan emosi karakter, dan mereka semua tampak sangat menyenangkan. Mungkin itu karena saya begitu dalam memerankan Yi-soo, atau mungkin saya sudah terbiasa dengan produksi film tertentu seperti ini.

T: Pesan apa yang hendak disampaikan film ini?

J: Seperti yang dapat Anda lihat dari judul, film ini berfokus pada kecantikan dalam. Saya pikir film ini membawa pesan yang sangat filosofis yang membuat Anda berpikir tentang cinta sejati. Saya pikir saya menjadi seorang yang dermawan setelah syuting film ini.

T: Bagaimana perilaku hubungan Anda dalam kehidupan nyata?

J: Saya tidak benar-benar jatuh cinta dengan cepat. Hati saya tumbuh ketika saya sering melihat seseorang (yang disukai). Saya belum berada dalam hubungan untuk sementara waktu. Sekarang adalah waktu untuk beristirahat dari itu. Saya pikir saya selalu menempatkan pekerjaan saya di atas cinta ketika saya berada di dalam sebuah hubungan. Karena saya tidak pernah benar-benar mengorbankan pekerjaan saya untuk seseorang, saya ingin merasakan cinta itu. Saya tidak benar-benar memiliki jenis fisik tertentu yang saya suka. Saya hanya melihat pesona yang dimiliki orang lain.

T: Dalam film, karakter yang Anda mainkan mengatasi kesulitan itu dengan cinta. Dapatkah Anda berempati terhadap hal itu?

J: Hal ini tergantung pada apa yang membuat Anda merasakan kesulitan tersebut. Jika saya terluka karena saya mencintai seseorang, itu dapat diatasi dengan cinta. Tapi ketika saya secara fisik lelah, saya harus tidur. Ketika saya secara mental berjuang, saya biasanya fokus melakukan apa yang biasanya suka saya lakukan.

T: Mengapa Anda berpikir penonton harus menyaksikan film ini?

J: Film ini berbeda dengan film-film blockbuster yang rilis di musim panas. Saya pikir film ini bisa menghangatkan hati Anda. Film ini membuat Anda mempertanyakan siapa diri Anda tetapi tidak pernah memberikan jawaban yang jelas. Perasaan semacam itu akan tetap ada sampai hari berikutnya setelah Anda menonton film ini, dan Anda akan terus menanyakan pertanyaan yang sama berulang-ulang.

Komentar Anda