Bagaimana Otak Belajar dan Mengapa Kita Bisa Lupa?

Ketika kita masih kanak-anak, otak kita beroperasi seperti mesin berpelumas. Kita bisa menyerap informasi baru dan mengingat apa yang kita pelajari. Kita menerima otak apa adanya. Tapi seiring bertambahnya usia, kita sering lupa di mana kita menaruh ponsel, lupa nama rekan kerja baru kita, lupa nama film yang kita tonton, dan sebagainya.

Gambar Orang BerpikirBagi sebagian orang, “demensia” dan “penyakit Alzheimer” adalah konsep yang tidak lagi samar-samar, tapi mimpi buruk yang akan segera terjadi. Kali ini kita akan membahas bagaimana otak kita belajar dan menyimpan informasi, apa yang terjadi saat kita menua, apa yang normal dan apa yang tidak normal, dan apa yang bisa kita lakukan untuk menjaga otak tetap tajam.

Mengenali otak Anda

Otak manusia beratnya sekitar tiga pon (1.300-1.400 gram). Dalam struktur yang relatif kecil itu, ada segala sesuatu yang membentuk diri kita -pikiran, perasaan, bias, memori, dan pengetahuan. Ini adalah tempat di mana perilaku sadar dan perilaku bawah sadar kita berada. Ketika Anda mencoba untuk memukul bola tenis, otak sadar Anda membimbing strategi Anda, tetapi di belakang layar otak bawah sadar Anda mengubah napas, gerakan kaki, dan ayunan tangan Anda.

Otak utamanya terdiri atas dua jenis sel. Neuron, atau sel-sel saraf, adalah sel kunci yang terlibat dalam pembelajaran dan memori. Sel-sel ini mengirimkan sinyal ke seluruh otak baik secara elektrik maupun kimiawi. Sel glial melindungi neuron dan memberikannya dukungan struktural dan metabolik.

Setiap neuron dipisahkan dari sesama neuron oleh ruang kecil yang disebut sinaps. Neuron berbicara satu sama lain ketika salah satu neuron melepaskan zat kimia yang disebut neurotransmitter yang melintasi sinaps dan mengaktifkan neuron yang berdekatan. Setiap neuron membentuk banyak sinaps dengan banyak neuron yang berbeda: Otak manusia berisi sekitar 100 miliar neuron dan sekitar 100 triliun sinapsis.

Bagaimana kita belajar dan mengingat?

Sinaps, ruang kecil antara neuron, adalah tempat di mana tindakan yang paling penting terjadi ketika kita mempelajari sesuatu yang baru. Untuk membentuk memori jangka pendek, neuron melepaskan sejumlah besar neurotransmitter di sinaps, membuat jalur itu lebih kuat dan lebih efisien. Untuk membentuk memori jangka panjang, otak harus membuat koneksi yang lebih sinaptik di sepanjang jalur aktif. Konversi memori jangka pendek ke memori jangka panjang sangat baik terjadi ketika kita masih muda, tapi transisi ini mulai kacau seiring bertambahnya usia, sehingga sulit untuk belajar dan mengingat.

Penuaan otak normal

Sejak akhir masa remaja kita, kemampuan kita mendatangkan solusi cerdas dan kreatif untuk mengatasi masalah-masalah baru sudah mulai berkurang. Setelah kita berusia 40-tahunan, hampir semua dari kita akan mengalami apa yang disebut sebagai “mudah lupa jinak” -Anda tidak ingat di mana Anda meletakkan kunci motor, lupa janji, lupa nama, atau lupa tempat memarkir mobil Anda. Pada usia 70 tahunan, sebagian besar dari kita akan memiliki masalah memori yang signifikan.

Formasi memori jangka pendek kita sebagian besar masih utuh, tetapi kemampuan kita untuk mengubah pengalaman-pengalaman menjadi memori jangka panjang mulai berkurang. Studi otak mengungkapkan bahwa proses penuaan yang normal ini dikaitkan dengan penurunan jumlah dan aktivitas sinapsis di daerah memori pembentuk otak.

Apakah saya normal?

Jika Anda mengajukan pertanyaan ini, kemungkinan jawabannya adalah ya. Kurang lebihnya seperti ini: jika Anda mengkhawatirkan memori Anda, kemungkinan Anda baik-baik saja. Namun jika orang lain -misalnya, keluarga dan teman-teman- yang mengkhawatirkan memori Anda, maka mungkin ada masalah yang lebih serius.

Komentar Anda