Studi Terbaru Menunjukkan Diabetes Terkait dengan Bakteri

Studi terbaru menunjukkan bahwa diabetes memiliki keterkaitan dengan bakteri. Menggunakan kelinci percobaan, para peneliti di University of Iowa mampu menimbulkan gejala diabetes tipe 2 -resistensi insulin, intoleransi glukosa, dan peradangan- pada kelinci dengan mengekspos hewan tersebut pada racun bakteri staphylococcus dalam jangka waktu yang lama.

Gambar StaphBagaimana bakteri dapat menyebabkan diabetes? Superantigen, juga dikenal sebagai racun yang dihasilkan oleh strain staphylococcus, mempengaruhi sel-sel lemak dan mengganggu sistem kekebalan tubuh hingga menyebabkan peradangan sistemik. Peradangan ini pada gilirannya akan memicu resistensi insulin dan gejala klasik diabetes lainnya.

Seseorang dapat terus terkena superantigen ini jika bakteri staphylococcus mulai berkoloni dalam tubuh mereka. Saat berat badan seseorang semakin bertambah, mereka meningkatkan kerentanan tubuh terhadap serangan bakteri staphylococcus karena mereka memiliki lebih banyak kulit.

Obesitas dikaitkan dengan diabetes tipe 2 dan tim peneliti memperkirakan bahwa jumlah paparan dari kolonisasi staphylococcus pada seseorang mirip dengan jumlah superantigen yang dipaparkan pada kelinci dalam percobaan. Para ilmuwan percaya penelitian mereka dapat membawa pada terapi yang ditujukan untuk menghilangkan bakteri staphylococcus atau menetralkan superantigen, dan hal itu mungkin memiliki potensi untuk mencegah atau bahkan mengobati diabetes tipe 2.

Komentar Anda