Apakah Susu Baik untuk Kucing? Tunggu Dulu!

Dari buku anak-anak hingga iklan TV, gagasan bahwa kucing sangat menyukai susu terus menguat. Namun apa yang tidak ditunjukkan budaya pop adalah hal-hal yang terjadi tak lama setelah kucing menguras semangkuk susu. Kucing yang menghabiskan semangkuk susu segar cenderung menderita diare, kentut, kembung, dan efek samping yang tidak menyenangkan lainnya selama beberapa jam.

Susu dan Kucing

Kucing, seperti kebanyakan mamalia dewasa (termasuk sebagian besar manusia), tidak toleran laktosa. Itu berarti mereka kekurangan enzim yang dibutuhkan untuk memecah laktosa, atau gula yang ditemukan dalam susu. Semangkuk susu tidak mungkin mematikan, tetapi efek samping yang mungkin timbul akan membuat kucing dan pemilik sama-sama kesusahan.

Jika kucing Anda tampaknya mentolerir susu sampai batas tertentu, atau Anda hanya ingin memberikan kucing Anda sesuatu yang istimewa, pertimbangkan makanan dan minuman lain selain susu. Karena memiliki nilai gizi yang sedikit untuk kucing, susu bukanlah pengganti makanan kucing yang tepat. Susu bisa dianggap sebagai camilan. Artinya, pastikan bahwa susu atau camilan lainnya hanya membentuk 10 sampai 15 persen dari makanan kucing.

Untuk mencegah obesitas, pertimbangkan untuk membatasi susu tidak lebih dari 20 sampai 30 kalori per hari. Karena secangkir susu skim mengandung 83 kalori, berikan kucing Anda tidak lebih dari beberapa sendok untuk menghindari potensi masalah berat badan. Pertimbangkan susu bebas laktosa atau susu kambing untuk mengurangi masalah pencernaan.

Lalu bagaimana dengan anak kucing? Tentunya mereka membutuhkan susu, kan? Sementara anak-anak kucing memiliki kemampuan untuk mencerna sejumlah laktosa, tubuh mereka tidak dirancang untuk menangani tingkat laktosa sebagaimana ditemukan dalam susu sapi, yang memiliki laktosa sekitar tiga kali lebih banyak dari yang ada dalam susu induk kucingnya.

Minum susu biasa tidak hanya akan membuat anak kucing diare, tetapi juga akan menyebabkan mereka perlahan-lahan mati kelaparan jika makanan mereka tidak dilengkapi dengan benar. Rasio kasein dan whey dalam susu sapi samasekali tidak cukup untuk mendukung pertumbuhan anak kucing.

Jika Anda mencoba merawat anak kucing tanpa bantuan induknya, belilah susu khusus kucing di toko hewan peliharaan. “Susu” ini diformulasikan secara khusus untuk memberikan rasio yang tepat dari kasein dan whey untuk memenuhi kebutuhan gizi anak kucing tanpa menimbulkan masalah pencernaan terkait susu sapi.

Komentar Anda