Profil Lengkap Negara Filipina

Filipina adalah sebuah negara kepulauan yang terletak di lepas pantai tenggara Asia. Negara ini terdiri atas sekitar 7.100 pulau yang membentang sekitar 1.850 kilometer di sepanjang tepi barat Samudra Pasifik. Tiga pulau utamanya adalah Luzon, Visayas, dan Mindanao. Sebagian besar pulau-pulau Filipina kecil dan tak berpenghuni. Sebagian besar orang-orang hidup di sebelas pulau terbesar, dua di antaranya -Luzon dan Mindanao- mencakup lebih dari dua pertiga dari luas daratan negara itu.

Foto negara Filipina

Filipina adalah salah satu koloni Eropa pertama di Asia dan karena itulah telah dipengaruhi oleh budaya Asia dan Barat selama hampir 500 tahun. Wilayah di Asia Tenggara ini diakuisisi pada tahun 1500-an oleh Spanyol. Orang-orang Spanyol membawa tradisi Eropa dan agama Kristen. Setelah kekalahan Spanyol dalam Perang Spanyol-Amerika pada tahun 1898, Filipina diserahkan ke Amerika Serikat, yang dikelolanya selama 48 tahun. Orang-orang Filipina memperoleh kemerdekaan mereka pada 4 Juli 1946.

Penduduk

Kebanyakan warga Filipina adalah orang Melayu-Polinesia dan berhubungan erat dengan orang-orang dari Malaysia dan Indonesia. Etnis China membentuk kelompok minoritas kecil. Filipina memiliki salah satu tingkat pertumbuhan penduduk tertinggi di Asia. Sekitar setengah penduduknya hidup di Luzon, pulau terbesar. Sekitar 70 persen tinggal di daerah pedesaan, meskipun dalam beberapa tahun terakhir banyak orang telah pindah ke kota-kota, terutama ke daerah metropolitan besar Metro-Manila, ibukota Filipina, di Luzon.

Bahasa

Nenek moyang orang Filipina menetap di berbagai bagian pulau. Kebanyakan mereka diisolasi satu sama lain oleh laut dan pegunungan. Akibatnya, banyak bahasa yang berbeda berkembang. Lebih dari 80 bahasa digunakan di Filipina. Banyak orang Filipina pedesaan hanya fasih menggunakan bahasa lokal mereka.

Dalam rangka untuk menciptakan bahasa yang sama, pemerintah mengadopsi bahasa Filipina sebagai bahasa nasional. Bahasa Filipina didasarkan pada bahasa Tagalog, salah satu bahasa utama Filipina. Ada delapan bahasa utama, termasuk Tagalog. Dalam percakapan sehari-hari, bahasa Filipina biasanya dicampur secara bebas dengan bahasa Inggris. Baik bahasa Filipina maupun bahasa Inggris menjadi bahasa resmi Filipina.

Agama

Filipina adalah satu-satunya negara di Asia dengan jumlah penduduk mayoritas Kristen. Lebih dari 80 persen warga Filipina beragama Katolik Roma. Sekitar 9 persen adalah pemeluk Protestan. Ada juga minoritas Muslim kecil. Sejumlah gereja Kristen lokal telah terbentuk, termasuk Gereja Independen Filipina (Aglipayan), didirikan pada tahun 1902, dan Gereja Kristus (Iglesia ni Cristo), yang didirikan pada tahun 1914.

Orang Filipina yang tinggal di pulau-pulau paling selatan telah memeluk Islam beberapa abad sebelum kedatangan orang-orang Spanyol. Hari ini Muslim Filipina, kadang-kadang disebut Moro oleh orang Kristen, membentuk sekitar 5 persen dari populasi. Sebagian besar tinggal di Mindanao selatan dan Kepulauan Sulu. Kebebasan beragama dan pemisahan gereja dengan negara dijamin untuk semua orang oleh konstitusi Filipina.

Pendidikan

Filipina memiliki salah satu tingkat melek huruf tertinggi di Asia. Sekitar 95 persen dari penduduknya mampu membaca dan menulis. Pendidikan umum terdiri atas empat tahun sekolah dasar, dua tahun sekolah menengah, dan empat tahun sekolah tinggi. Sekolah sifatnya wajib di empat tingkat pertama. Bahasa Filipina adalah bahasa yang dipakai di sekolah dasar. Bahasa Inggris juga diajarkan dan digunakan secara luas, tetapi kekhawatiran tentang penurunan kefasihan dalam bahasa Inggris telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Universitas tertua adalah Universitas Santo Tomás, didirikan pada tahun 1611, di Manila. Perguruan tinggi lain di Manila antara lain Universitas Filipina, Universitas Ateneo de Manila, dan Universitas De La Salle. Universitas Silliman terletak di Negros Oriental, dan Universitas San Carlos di Cebu. Asian Institute of Management di Makati dikenal karena studi bisnis pascasarjana.

Cara Hidup

Ada perbedaan ekonomi dan gaya hidup yang nyata antara orang-orang yang tinggal di kota-kota dan mereka yang hidup dengan cara yang lebih tradisional di pedesaan. Di kota-kota besar, seperti Manila, banyak orang Filipina berbicara dalam bahasa Inggris dan Filipina dan berpakaian ala Barat. Mereka mengenyam pendidikan di sekolah yang bagus dan tinggal di rumah-rumah modern. Basket adalah olahraga paling populer.

Kebanyakan orang Filipina tinggal di kota-kota kecil atau desa. Rumah-rumah mereka sering dibangun di atas panggung bambu, dengan dinding nipah dan bambu serta atap jerami dan daun nipah. Banyak rumah tidak memiliki listrik dan air. Orang sering mencari nafkah dengan mencari ikan, bertani, dan menjadi buruh. Sebuah keluarga sering memiliki lima atau lebih anak-anak.

Bentang Alam

Filipina terletak di bagian barat Samudera Pasifik, sebelah timur laut Kalimantan dan selatan Taiwan. Ada tiga kelompok pulau utama. Kelompok Luzon di utara mencakup pulau Luzon dan Mindoro. Kelompok tengah berisi Pulau Palawan di barat dan Kepulauan Visayan (termasuk Bohol, Cebu, Leyte, Masbate, Negros, Panay, dan Samar) di timur. Kelompok Mindanao di selatan terdiri atas Kepulauan Mindanao dan Sulu, yang membentang ke barat daya menuju Kalimantan.

Luzon adalah pulau terbesar. Luzon utara memiliki pegunungan tinggi. Luzon tengah adalah dataran yang luas, di mana padi dan tebu ditanam. Pulau ini juga memiliki banyak gunung berapi yang aktif. Gunung Pinatubo, di pusat kota Luzon, meletus pada tahun 1991, menyebabkan kerusakan yang luas. Gunung Mayon, di tenggara, aktif baru-baru ini.

Pulau terbesar kedua adalah Mindanao. Gunung Apo (2.954 meter), puncak tertinggi di Filipina, berada di sana. Mindanao memiliki beberapa pelabuhan, seperti Zamboanga dan Davao. Jagung ditanam di banyak pulau dalam kelompok Visayan.

Sungai-sungai

Sungai Cagayan di timur laut Luzon adalah sungai terpanjang di Filipina. Ada juga sungai Pampanga dan Agno di Luzon serta sungai Agusan dan Pulangi (Rio Grande) di Mindanao. Beberapa sungai penting sebagai sumber pembangkit listrik tenaga air. Kebanyakan sungai terlalu pendek atau deras untuk keperluan navigasi komersial.

Iklim

Curah hujan tahunan rata-rata Filipina adalah sekitar 2.030 mm dan dapat sangat bervariasi antara di tiap wilayah. Topan (disebut bagyos di Filipina) terjadi paling sering antara bulan Juli dan November. Angin kencang dan hujan lebat sering menyebabkan kerusakan besar. Gempa bumi juga sering terjadi. Suhu tahunan rata-rata adalah 24-29 °C. Musim hujan terjadi dari bulan Juni sampai Oktober dan musim kemarau dari bulan November sampai Mei.

Sumber Daya Alam

Sumber daya alam negara itu meliputi kayu, minyak bumi, nikel, kobalt, perak, emas, garam, dan tembaga. Sebagian besar tanah di Filipina tropis dan tak terlalu subur. Hanya sekitar seperlima dari tanahnya yang cocok untuk pertanian. Tanah terkaya berada di dataran tengah dan lembah Sungai Cagayan di Luzon dan di beberapa bagian Mindanao. Hujan deras dan penyalahgunaan tanah telah menyebabkan erosi serius.

Karena eksploitasi komersial ilegal dan pembukaan lahan pertanian, hanya sekitar sepertiga dari negara itu yang berupa hutan. Nipah dan hutan bakau ditemukan di wilayah pesisir. Beberapa daerah dataran rendah masih ditutupi hutan hujan tropis. Pohon-pohon yang ada di daerah ini memiliki nilai komersial. Anggrek langka dan tanaman tropis berlimpah di hutan hujan. Daerah Filipina lain menghasilkan bunga dan tanaman indah. Bunga nasional Filipina adalah sampaguita yang harum.

Banyak hewan liar seperti musang, luwak, musang Malaya, landak, tamarau liar (kerbau kecil), dan kera ekor panjang hidup di Filipina. Ada sekitar 1.000 jenis burung, termasuk burung beo berwarna cerah. Lebih dari 2.000 spesies ikan menghuni perairan Filipina. Tapi sumber daya ini terancam oleh penangkapan ikan berlebihan, polusi, dan perusakan ekosistem terumbu karang.

Ekonomi

Filipina pernah menjadi bangsa agraris, tapi sekarang, seperti banyak negara lain, banyak output mereka berasal dari jasa. Tantangan pemerintah adalah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi lebih tinggi. Hal ini akan membantu menciptakan lapangan kerja bagi banyak anak muda Filipina yang ingin memasuki dunia kerja setiap tahun. Hal ini juga akan membantu mengurangi kemiskinan. Sekitar 40 persen warga Filipina ada di bawah garis kemiskinan. Akibatnya, banyak orang Filipina mencari pekerjaan di luar negeri, dan uang yang mereka kirim ke rumah adalah sumber pendapatan yang besar bagi negara.

Jasa

Industri jasa menghasilkan lebih dari setengah pendapatan negara dan mempekerjakan hampir separuh angkatan kerja. Jasa mencakup pemerintahan, pendidikan, transportasi, keuangan, dan yang berkaitan dengan pertanian dan perdagangan. Call center telah menjadi industri yang berkembang pesat. Karyawan call center menangani volume besar panggilan telepon, banyak dari pelanggan internasional. Mereka menyediakan berbagai layanan pelanggan, termasuk pemrosesan order, penagihan, dan bantuan teknis.

Manufaktur

Manufaktur menyumbang sekitar sepertiga dari total pendapatan negara. Sektor ini mencakup perakitan barang elektronik; produksi garmen, alas kaki, obat-obatan, bahan kimia, dan produk kayu; dan pengolahan makanan serta penyulingan minyak bumi. Industri terkonsentrasi di daerah sekitar Manila dan berkembang di Kota Cebu dan bagian dari Mindanao.

Pertanian dan Peternakan

Padi, tanaman pangan paling penting, ditanam di banyak pulau. Jagung juga penting, terutama di Visayas. Kopra (daging kelapa yang dikeringkan), tebu, dan abaca adalah tanaman utama. Kopra diproduksi terutama di selatan Luzon, Mindanao, dan Visayas. Abaca, atau rami Manila, serat yang digunakan untuk membuat tali, dibudidayakan di Luzon tenggara dan Mindanao selatan. Tembakau, pisang, ubi jalar, dan kacang tanah juga ditanam. Peternakan juga penting untuk perekonomian. Sapi, babi, kambing, domba, ayam, bebek, dan kalkun diternak. Kerbau digunakan untuk menarik bajak.

Perdagangan

Ekspor terkemuka meliputi produk elektronik dan semikonduktor, peralatan transportasi, dan pakaian. Mitra ekspor utama negara itu adalah Amerika Serikat, Jepang, China, Belanda, dan Hong Kong. Impor meliputi produk elektronik, bahan bakar mineral, mesin, dan peralatan transportasi. Di antara mitra utama impor adalah Amerika Serikat, Jepang, Singapura, dan Taiwan.

Energi

Negara ini menggunakan bahan bakar fosil dan pembangkit listrik tenaga air untuk menghasilkan sebagian besar listriknya. Filipina juga mengimpor minyak untuk membantu memenuhi total kebutuhan energi.

Pertambangan

Produk tembaga adalah salah satu ekspor utama Filipina.

Transportasi

Dalam sebuah negara pulau, transportasi air sangat penting. Banyak jalur pelayaran antarpulau beroperasi dari Manila ke ratusan pelabuhan Filipina. Banyak orang Filipina menggunakan perahu kecil buatan sendiri untuk melakukan perjalanan dari satu bagian pulau ke pulau lain atau ke pulau-pulau terdekat.

Jalan raya sering tak beraspal dan sulit untuk digunakan selama musim hujan. Bus dan truk adalah kendaraan yang paling umum untuk transportasi di pulau-pulau. Lalu lintas kereta api tidak signifikan. Pulau-pulau utama negara dihubungkan dengan layanan penerbangan domestik. Bandara internasional terletak di Manila dan Cebu.

Komunikasi

Sistem komunikasi modern Filipina terus berkembang seiring waktu. Ada lebih dari 260 stasiun radio dan 31 stasiun televisi. Ada lebih dari 21 juta pengguna internet di negara itu.

Kota-kota Besar

Manila adalah ibu kota, kota terbesar, pelabuhan terkemuka, serta pusat komersial dan industri paling penting di Filipina. Terletak di Luzon, Manila didirikan oleh Spanyol pada tahun 1571 di lokasi pemukiman yang sudah ada bernama Maynilad. Daerah metropolitan yang lebih besar, yang disebut Metro-Manila, dijadikan pusat pemerintah pada tahun 1975. Setelah tahun 1986, sebagian besar kewenangan pemerintah daerah dikembalikan ke konstituen kota-kota besar dan kota-kota kecil. Populasi metropolitan melebihi 4 juta jiwa, sementara gabungan daerah Metro Manila-termasuk Quezon City memiliki populasi lebih dari 11 juta jiwa.

Quezon City, kota terbesar kedua di Filipina, terletak lebih dalam dari Manila. Kota ini menjadi ibukota negara tahun 1948-1976. Cebu City adalah pelabuhan utama Kepulauan Visayan dan pusat perdagangan regional yang penting. Didirikan oleh Spanyol pada tahun 1565, Cebu adalah kota tertua di Filipina.

Warisan Budaya

Musik Filipina mencakup melodi kuno yang dimainkan dengan seruling bambu atau gong perunggu dari masa berabad-abad lalu. Musik kebarat-baratan Filipina bervariasi dari klasik hingga rock. Banyak lagu dan tarian yang disertai dengan gitar mencerminkan pengaruh Spanyol. Kundiman Filipina (lagu seni) memiliki keindahan melodi dan lirik yang besar.

Lukisan dan patung seniman Filipina sering menggunakan gaya unik yang membaurkan pengaruh Asia dan Barat. Talenta seni Filipina juga tercermin pada kain tenun halus yang menggabungkan serat sutra dan serat nanas atau keranjang berdesain rumit yang ditenun dari rotan.

Novel dan cerita pendek oleh penulis Filipina seperti José Rizal, N.V.M. González, dan Benvenido Santos telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa. Nick Joaquin, Carlos P. Romulo, dan Salvador Lopez meraih reputasi internasional sebagai penulis dalam bahasa Inggris.

Pemerintah

Di bawah konstitusi 1987, presiden adalah kepala negara sekaligus kepala pemerintahan yang dipilih untuk jangka waktu 6 tahun. Presiden dibantu oleh kabinet menteri. Legislatif terdiri atas senat dan dewan perwakilan. Pengadilan tertinggi, yang terdiri atas Ketua Mahkamah Agung dan 14 hakim asosiasi, ditunjuk oleh Presiden berdasarkan rekomendasi dari Dewan Yudisial.

Pemerintah lokal -81 provinsi, 118 kota carter, dan lebih dari 1.500 kotamadya- memiliki pejabat lokal yang dipilih rakyat tetapi tunduk pada kontrol pemerintah pusat. Beberapa provinsi selatan dengan populasi Islam besar ditetapkan sebagai provinsi atau daerah otonom dan diberikan hak-hak istimewa.

Komentar Anda