Profil dan Sejarah Negara Tunisia

Tunisia adalah yang terkecil di wilayah negara-negara Afrika Utara. Negara ini terletak di Laut Mediterania, berbatasan dengan Aljazair di barat dan Libya di tenggara. Tunisia menempati titik paling utara di daratan Afrika, 138 kilometer di seberang Laut Mediterania dari pulau Italia, Sisilia.

Foto wisata di Tunisia

Karena lokasinya itu, Tunisia secara historis telah menjadi persimpangan antara Eropa dengan Afrika dan antara Afrika Utara dengan Timur Tengah. Menempati situs negara-kota kuno Kartago (Carthage), yang pernah mendominasi perdagangan di Mediterania barat, Tunisia kemudian menjadi pusat Kekaisaran Romawi di Afrika. Penaklukan Arab Afrika Utara pada abad ke-7 membuat Tunisia menjadi bagian dari dunia Arab. Tunisia diperintah oleh Perancis dari akhir abad ke-19 sampai tahun 1956, ketika mendapat kemerdekaannya.

Penduduk

Orang Tunisia sebagian besar adalah campuran keturunan Arab dan Berber. Orang Berber mendiami wilayah ini sebelum kedatangan orang-orang Arab. Sejumlah orang Eropa, terutama orang Perancis dan Italia, juga tinggal di Tunisia.

Sebagian besar penduduk terkonsentrasi di utara, wilayah yang paling subur di negara itu. Lebih dari setengah penduduk Tunisia tinggal di kota-kota besar atau kecil; sisanya tinggal terutama di desa-desa pertanian. Bagian selatan sebagian besar adalah gurun yang tidak memiliki pemukiman, kecuali di beberapa oasis. Orang-orang dari daerah ini secara tradisional adalah semi-nomaden. Mereka berangkat dari satu tempat ke tempat lain hampir setiap tahun, mencari padang rumput bagi kambing domba, kambing, dan untanya. Namun, cara hidup ini dengan cepat menghilang.

Bahasa dan Agama

Bahasa Arab adalah bahasa resmi negara. Bahasa Prancis memiliki status bahasa nasional kedua yang diajarkan di sekolah-sekolah dan digunakan dalam perdagangan. Islam adalah agama resmi negara. Penduduk Eropa sebagian besar memeluk Katolik Roma. Ada sebuah komunitas kecil Yahudi di Tunisia.

Wilayah

Ujung timur Pegunungan Atlas membagi lahan pertanian yang diairi dengan baik di Tunisia utara dengan stepa tengah yang kering dan berumput. Wilayah selatan sebagian besar adalah gurun. Gunung Chambi adalah titik tertinggi di negara ini. Tingginya sekitar 1,544 meter.

Gunung-gunung dan dataran pantai di utara menerima hingga 600 milimeter curah hujan dalam setahun. Banyak hutan telah ditebang untuk diambil kayu bakarnya atau dibersihkan untuk membuka lahan pertanian. Hal ini menyebabkan tanah mengering.

Di bagian pedalaman tengah, domba dan kambing merumput di vegetasi yang jarang. Rumput esparto, digunakan dalam pembuatan kertas dan benang, tumbuh liar di daerah ini. Di sepanjang pantai tengah, di mana ada banyak rumput, sapi diternak. Di selatan, stepa bergabung dengan gurun Sahara, di mana sedikit orang tinggal di sana.

Ekonomi

Ekonomi Tunisia didasarkan pada campuran pertanian, pertambangan, dan industri. Tanaman utama adalah gandum durum (keras), yang ditanam di utara. Barley tumbuh di daerah kering. Gandum digunakan untuk membuat couscous, hidangan populer Tunisia. Pertama, gandum digiling menjadi semolina. Semolina ini kemudian dikukus, kadang-kadang dengan sayuran atau sedikit daging atau ikan, dan disajikan dengan saus.

Tanaman biji-bijian Tunisia sering dipengaruhi oleh curah hujan yang tidak teratur, wabah belalang, atau angin panas Sirocco yang berhembus dari Sahara. Makanan harus sering diimpor. Jenis gandum baru yang bisa menghasilkan lebih banyak makanan dan tahan cuaca sedang dikembangkan.

Kebun anggur memproduksi anggur di utara untuk makanan dan membuat anggur. Karena minuman beralkohol dilarang oleh agama Islam., sebagian besar anggur diekspor. Buah-buahan dan sayuran tumbuh subur di dekat Tunis dan di pantai timur Semenanjung Cape Bon. Gula bit dan kapas merupakan tanaman utara lainnya.

Pohon zaitun telah ditanam di Tunisia sejak zaman Romawi. Tanah kering berpasir di sepanjang pantai tengah ideal untuk budidaya pohon zaitun. Tunisia merupakan salah satu produsen minyak zaitun terbesar di dunia. Perkebunan zaitun tersebar di sekitar kota Sfax. Kurma, dari pohon-pohon yang ditanam di oasis selatan, menjadi sumber makanan utama di padang pasir di tahun-tahun kekeringan.

Tunisia telah lama duduk dalam jajaran produsen fosfat terkemuka di dunia. Pembuatan pupuk dan bahan kimia dari fosfat adalah industri besar. Ada cadangan minyak bumi dan gas alam di beberapa bagian negara dan lepas pantai. Cadangan besar lain ditemukan di awal tahun 1980-an. Bijih besi ditambang di utara dan barat.

Iklim yang menyenangkan, pantai yang indah, dan reruntuhan bersejarah telah membuat Tunisia menjadi tempat liburan populer bagi orang Eropa. Selain pariwisata, industri Tunisia meliputi perikanan, pengolahan makanan, kerajinan, dan pembuatan bahan bangunan. Untuk memberikan lebih banyak pekerjaan, pemerintah telah mendorong perusahaan asing untuk mendirikan pabriknya di Tunisia guna memproduksi barang ekspor. Pekerja pabrik Tunisia merakit mobil dan peralatan listrik. Mereka juga membuat bahan kimia, sepatu, pakaian, baja, dan barang-barang lainnya.

Kota-kota Besar

Kota-kota utama Tunisia ada di pantai Mediterania. Tunis, kota terbesar dan ibukota negara, merupakan pelabuhan besar dan pusat pendidikan. Dinding kota tua telah dibongkar, dan kota baru menyebar keluar di sepanjang jalan-jalan yang lebar. Di sepanjang Avenue Habib Bourguiba (dinamai setelah presiden pertama Tunisia) yang luas dan digarisi pepohonan, ada bank, hotel-hotel besar, kafe, dan katedral. Di kota tua ada Souk, pasar tradisional dengan toko-toko kecil yang buka di jalan-jalan sempit dengan atap melengkung. Jalanan itu terlalu sempit untuk dilewati mobil.

Kartago, pinggiran Tunis, memiliki reruntuhan kuno yang megah, termasuk sebuah ampiteater dan pemandian umum Romawi. Tempat ini juga merupakan situs dari sebuah istana kepresidenan modern. Sfax, kota terbesar kedua, adalah pelabuhan yang sibuk dengan banyak pabrik pengolahan minyak zaitun. Kota-kota pelabuhan utama lainnya adalah Sousse dan Bizerte. Bizerte adalah kota paling utara di Afrika.

Sejarah dan Pemerintah

Penduduk pertama Tunisia adalah orang Berber nomaden. Di tahun 800-an SM, orang Fenisia dari bagian timur Mediterania mendirikan kota Kartago. Kartago akhirnya dikuasai oleh sebuah kerajaan yang meliputi bagian dari barat Afrika Utara, Spanyol, dan Sisilia, serta Corsica dan Sardinia. Tapi perjuangan panjang melawan Romawi dalam Perang Punisia berakhir dengan penghancuran Kartago pada tahun 146 SM.

Kekuasaan Romawi berlangsung sampai tahun 400-an Masehi. Bangsa Romawi membangun kembali Kartago, dan Tunisia berkembang. Reruntuhan yang berasal dari zaman Romawi dapat ditemukan di banyak tempat. Situs-situs itu adalah daya tarik utama wisata. Dengan melemahnya Kekaisaran Romawi, gelombang kaum penyerbu menyapu pantai Tunisia. Orang Vandal datang di tahun 400-an, orang Bizantium di tahun 500-an, dan orang Arab di tahun 600-an.

Dinasti Tunisia pertama didirikan pada tahun 800 oleh keluarga Aghlabid. Para pangeran dari Tunisia pergi jauh menaklukkan Sisilia dan Mesir. Tapi penaklukan ini mengekspos Tunisia pada serangan kepangeranan saingan. Dari tahun 900-an hingga 1500-an, Tunisia diperintah oleh serangkaian suku Muslim -Fatimiyah, Almohade, dan suku Berber, Hafsid. Pada tahun 1200 dan 1300-an, di bawah kekuasaan suku Hafsid, Tunisia berkembang lagi. Tunis memperoleh kemakmuran yang besar dan penting. Universitas Zitouna di sana menjadi pusat pengajaran Islam.

Pada tahun 1574, wilayah ini menjadi provinsi Kekaisaran Ottoman. Selama sekitar 300 tahun ke depan, Tunisia memiliki pemerintahan sendiri, meskipun tetap menjadi bagian dari kekaisaran. Prancis, yang sudah menguasai tetangga Tunisia, Aljazair, mendirikan protektorat Tunisia pada tahun 1883. Setelah Perang Dunia I (1914-1918), orang-orang Tunisia mulai menginginkan pemerintah sendiri yang lebih besar. Tapi Prancis menolak tuntutan mereka.

Selama Perang Dunia II (1939-1945), pertempuran di Tunisia mengganggu gerakan kemerdekaan. Pada awal tahun 1950-an, setelah negosiasi gagal, Tunisia memulai perang gerilya melawan Prancis. Kemerdekaan penuh datang pada tahun 1956. Dinasti Husseinite, yang telah memerintah sejak tahun 1705, berakhir di tahun 1957. Tunisia kemudian menjadi negara republik.

0 thoughts on “Profil dan Sejarah Negara Tunisia

  • 05/27/2016 at 2:21 pm
    Permalink

    nice articel…

    Reply

Komentar Anda