Pengaruh Budaya Perancis di Negara Senegal

Senegal, negara Afrika Barat, telah dihuni selama lebih dari 150.000 tahun, dan secara historis signifikan sebagai titik keberangkatan bagi banyak budak di bagian tengah. Negara ini berada di bawah kekuasaan kolonial Perancis dari abad ke-17 sebelum merdeka pada tahun 1960 dan berhubunganan secara dekat dengan Perancis. Senegal memulai era pasca-kolonial dengan penekanan pada penemuan kembali warisan budaya sendiri, yang saat ini lebih dipengaruhi budaya Prancis.

Gambar Dakar, Senegal

Budaya Eropa dan Senegal Afrika Barat bertemu menjelang akhir abad ke-17, ketika Portugis pertama kali tiba; Namun, Prancislah yang menetap di Saint Louis, di muara Sungai Senegal, pada tahun 1659. Koloni tertua Perancis di Afrika Barat akhirnya menjadi ibukota Perancis Afrika Barat, termasuk sembilan negara lain. Perancis menghapuskan perbudakan pada tahun 1840 dan memberikan kewarganegaraan Prancis penuh kepada warga Senegal, sehingga Senegal bisa mengirim wakilnya ke Majelis Nasional di Paris. Dakar menggantikan Saint Louis sebagai ibukota pada tahun 1902, dan bangsa ini merdeka pada tahun 1960.

Warisan Arsitektur

Sisa-sisa nyata dari masa kolonial Perancis antara lain Universitas Dakar yang bergengsi, dan banyak reruntuhan bangunan kolonial di Saint Louis dan Dakar. Warisan Perancis lain adalah bagunan neoklasik Kantor Pemerintahan di Dakar, yang kini menjadi kediaman presiden, Balai Kota, Kantor Dagang dan Pengadilan, dibangun pada 1906. Semua berada dalam dekat dari Alun-alun Kemerdekaan, di jantung kota ini. Gaya Perancis tercermin dalam pohon-pohon jalan dari distrik bisnis dan administrasi Dakar.

Warisan kelembagaan

Senegal mewarisi sistem hukum dan politik dari bekas penguasa kolonialnya dan memilih untuk tidak memaksakan reformasi yang tidak perlu. Pengadilan Senegal bekerja sesuai dengan sistem Hukum Perdata Prancis (Kode Civile) yang berasal dari masa Napoleon. Proses demokrasi dilakukan untuk memilih presiden setiap tujuh tahun, deputi, hingga Majelis Nasional dan Senat, semuanya berakar dari Perancis. Sementara mata uang franc Afrika Tengah masih digunakan, uang ini tidak lagi terikat pada franc Perancis, namun berpatokan pada euro. Di tempat lain, lembaga-lembaga Senegal kembali ke dalam identitas Afrika, terutama setelah diadakannya Festival Dunia Seni Negro di Dakar tahun 1966. Institut Fundamental Kulit Hitam Afrika di Dakar dianggap sebagai salah satu museum terbaik di Afrika Barat.

Dominasi Senegal

Pada akhirnya, alasan prevalensi budaya Senegal modern atas budaya Perancis adalah agama dan bahasa. Sejak abad kedelapan, Islam telah menjadi agama dominan di negeri ini, dan 90 persen dari warga Senegal adalah Muslim. Masjid tetap menjadi simbol identitas nasional daripada gereja kolonial. Meski demikian, 5 persen dari populasi memeluk agama Katolik Roma, seperti presiden pasca kemerdekaan pertama, Leopold Senghor Sédar. Demikian juga, bahasa Perancis dicadangkan untuk tujuan resmi saja; 70 persen dari populasi Senegal berbicara dalam bahasa Wolof sebagai lingua franca. Bahkan, hanya 1 persen dari populasi Senegal yang berasal dari metropolitan Perancis.

Komentar Anda