Bagaimana Energi Dibangkitkan dari Kayu di Masa Depan?

Energi KayuBiomassa menyumbang lebih dari setengah dari semua pembangkit listrik terbarukan dan sekitar dua persen dari total pasokan listrik Amerika Serikat. Sejauh ini, kayu adalah sumber biomassa terbesar dan telah digunakan oleh manusia untuk membangkitkan panas selama ribuan tahun, jauh sebelum batubara ditemukan.

Saat ini, kayu dianggap sebagai pengganti sebagian batu bara dan bahan bakar fosil lainnya -tanpa perlu menebang hutan lagi! Dalam proses konversi pohon menjadi kayu, 20 sampai 60 persen dari setiap pohon terbuang sia-sia. Sampah ini dapat digunakan sebagai sumber uap pengganti bahan bakar cair dan gas. Juga, berhektar-hektar pohon yang tumbuh dengan cepat dapat ditanam berdekatan dalam baris “perkebunan energi”.

Pohon-pohon ditebang setiap beberapa tahun sekali dan pohon-pohon baru bisa ditumbuhkan dari tunggul atau akar. Eucalyptus, yang bisa tumbuh besar hanya dalam waktu lima sampai tujuh tahun, sangat cocok untuk perkebunan energi tersebut. Sejak tahun 1979, pohon eucalyptus telah dibudidayakan di perkebunan energi seluas 340 hektar di Hawaii. Setiap tahun, pohon tertinggi ditebang dan dipotong hingga menjadi chip kayu kemudian dibakar untuk menghasilkan listrik.

Bahan bakar cair juga dapat diekstraksi dari chip kayu atau limbah penggergajian. Menggunakan proses yang menggabungkan chip dengan bahan kimia pada tekanan dan suhu tinggi, tanaman eksperimental yang didukung DOE (Depatment of Energy Amerika Serikat) di Albany, Oregon, telah menghasilkan minyak dari chip kayu. Dibutuhkan sekitar 400 kilogram chip untuk menghasilkan 1 barel minyak.

Kayu mungkin tidak akan pernah menggantikan minyak atau gas alam dalam produksi energi skala besar di masa depan. Namun demikian, kayu dapat menyediakan sebagian besar kebutuhan energi bagi mereka yang tinggal di daerah berhutan lebat.

Komentar Anda